Beranda > Makalah > INTRUMEN PENILAIAN NON TES (wawancara, observasi, angket/kuesioner dan unjuk kerja )

INTRUMEN PENILAIAN NON TES (wawancara, observasi, angket/kuesioner dan unjuk kerja )

INTRUMEN PENILAIAN NON TES

MAKALAH

Di Sampaikan Untuk Memenuhi

 Salah Satu Tugas Pada Mata Kuliah

“Pengembangan Pemikiran PAI”

Oleh:

M. KHOZIN

M. AL-GHANIJ

MUKARROM

M. ROMDONI

Dosen Pengampu :GUSNI SATRIAWATI

Kelas :TARBIYAH PAI “D”

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)

PONOROGO

2009

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar belakang

Hasil belajar dan proses belajar tidak hanya dinilai oleh tes, baik melalui bentuk tes uraian maupun tes objektif, tetapi juga dapat dinalia dengan alat non tes atau bukan tes. Alat –alat bukan tes yang sering digunakan antara lain ialah kuesioner dan wawancara, unjuk kerja, skala (penilaian, sikap, minat), observasi atau pengamatan, study kasus, dan sosiometri.

Penggunaan nontes untuk menilai hasil dan proses belajar masih sangat terbatas jika dibandingkan dengan menggunakan alat melalui tes dalam meniali hasil dan proses belajar. Para guru pada umumnya lebih banyak menggunakan tes daripada non tes, mengingat alatnya mudah dibuat, penggunaannya lebih praktis, dan yang dinalai terbatas pada aspek kognitif berdasarkan hasil yang diperoleh siswa setelah menyelesaikan pengalaman belajarnya.

  1. Rumusan Masalah
  1. Bagaimana intrumen penilaian non tes berupa wawancara?
  2. Bagaimana intrumen penilaian non tes berupa observasi?
  3. Bagaimana intrumen penilaian non tes berupa angket/kuesioner?
  4. Bagaimana intrumen penilaian non tes berupa unjuk kerja?

BAB II

 PEMBAHASAN

1. WAWANCARA

Wawancara adalah teknik untuk mandapatkan data dengan cara berhubungan dengan peserta didik (face to face relation). Wawancara  juga bisa dilengkapi dengan alat berupa tepe recorder, sehingga jawaban atas pertanyaan yang diajukan dapat dicatat dengan lebih lengkap.

Sebelum melaksankan wawancara perlu dirancang pedoman-pedoman wawancara. Pedoman-pedoman tersebut disusun dengan mnempuh langkah-langkah sebagai berikut:[1]

  1. Tentukan tujuan yang ingin dicapai dari wawancara.
  2. Setelah mengetahui tujuannya, tentukan aspek-aspek yang akan diungkap dari wawancara tersebut.
  3. Tentukan bentuk pertanyaan yang akan digunakan, yakni bentuk bersetruktur ataukah bentuk terbuka
  4. Buatlah pertanyaan wawancara sesuai dengan bentuk wawancara.

Hal yang perlu diperhatikan dalam wawancara:

  1. Menjaga hubuangan yang baik, rahasia peserta didik harus dijaga dengan baik
  2. Batasi waktu dalam wawancara
  3. mencatat semua hasil wawancara

Contoh :

Tujuan             :Memperoleh informasi mengenai cara belajar siswa dirumah

            Bentuk                        :Bebas

            Responden      :Siswa yang memperoleh prestasi yang tinggi

            Nama siswa     :……………….

            Kelas               :……………….

            Jenis kelamin   :……………….

Pertanyaan

Jawaban siswa

Komentar dan kesimpulan hasil wawancara

  1. Kapan dan berapa lama anda belajar dirumah?
  2. Bagaimana anda mempersiapkan diri untuk balajar secara efektif?
  3. Seandainya anda mengalami kesulitan dalam mempelajarinya, usaha apa yang anda lakukan untuk mengatasi kesulitan tersebut?

2. OBSERVASI

Pengamatan adalah proses penilaian dengan cara mengamati dan mencatat secara sistematis terhadap tingkah laku pesserta didik di dalam kelas maupun diluar kelas. Sebagai alat  evaluasi pengamatan dipakai untuk: (a). Menilai minat, sikap dan nilai-nilai yang terkandung dalam diri peserta didik. (b). Melihat proses kegiatan pembelajaran baik individu maupun kelompok.

Langkah-langkah yang ditempuh dalam membuat pedoman observasi langsung adalah sebagai berikut:[2]

  1. terlebih dulu lakukan observasi langsung terhadap suatu proses tingkah laku.
  2. setelah diketahui, penilai menentukan segi-segi mana dari perilaku tersebut yang akan diamati sehubungan dengan keperluannya.
  3. tentukan bentuk observasi tersebut.

Contoh

Mata pelajaran             :PPKN

Kelas/Semester            :IV/Genap

Indikator                     :Mengindahkan kepentingan orang lain

No

Perilaku yang diamati

Hasil pengamatan

1

2

3

4

5

1

Mengganggu teman di kelas

2

Kataatan peserta didik terhadap peraturan sekolah

3

Menunaikan tugas kelompok

Keterangan

1 = tidak pernah

2 = jarang

3 = kadang-kadang

4 = sering

5 = selalu

3. ANGKET

Adalah alat pengumpulan data secara tertulis yang berisi daftar pertanyaan atau pernyataan yang disusun secara khusus dan digunakan untuk menggali dan menghimpun keterangan dan atau informasi sebagaimana dibutuhkan dan cocok untuk dianalisis.[3] Hal-hal yang harus diperhatikan dalam menyusun angket: Pertama, pertanyaan hendaknya pendek dan jelas. Kedua, mengandung satu jawaban. Ketiga, pertanyaan tidak boleh menyinggung peserta didik.

Contoh angket dalam bentuk puilihan ganda untuk mengetahui hasil belajar ranah afektif

  1. dalam melaksankan ibadah sholat sekarang ini, saya merasa:
    1. masih sulit untuk memusatkan diri
    2. dapat berkonsentrasi tetapi mudah sekali pudar
    3. tidak begitu sulit untuk berlkonsentrasi
    4. mudah untuk melakukan pemusatan perhatian
    5. senang karena dapat berdialog dengan Allah

contoh angket dalam bentuk likert dalam rangka mengungkap hasil belajar ranah afektif

  1. hidup manusia di dunia ini selalu diwarnai  oleh silih bergantinya suasana sedih dan gembira. Suasana sedih dan gembira itu sebenarnya merupakan ujian dari Allah bagi umatNya. Terhadap pernyataan tersebut, saya:
    1. sangat setuju
    2. setuju
    3. ragu-ragu
    4. tidak setuju
    5. sangat tidak setuju

4. UNJUK KERJA

Penilaian yang dilakukan dengan mengamati kegiatan peserta didik dalam melakukan sesuatu[4].

Karakteristik dasar penilaian unjuk kerja adalah:

  1. Peserta didik diminta untuk mendemonstrasikan kemampuannya dalam mengkreasikan suatu produk atau terlibat dalam suatu aktivitas
  2. Produk dari performance assessment lebih penting dari pada perbuatannya

Contoh: Gerakan shalat

Sikap awal gerakan ini adalah berdiri tegak menghadap ke kiblat. Gerakan selanjutnya adalah:

  1. gerakan takbiratul ihrom
  2. gerakan ruku’
  3. gerakan i’tidal
  4. gerakan sujud
  5. gerakan duduk diantara dua sujud
  6. gerakan salam

BAB III

PENUTUP

Wawancara adalah teknik untuk mandapatkan data dengan cara berhubungan dengan peserta didik (face to face relation). Wawancara  juga bisa dilengkapi dengan alat berupa tepe recorder, sehingga jawaban atas pertanyaan yang diajukan dapat dicatat dengan lebih lengkap.

Pengamatan adalah proses penilaian dengan cara mengamati dan mencatat secara sistematis terhadap tingkah laku pesserta didik di dalam kelas maupun diluar kelas

Angket adalah alat pengumpulan data secara tertulis yang berisi daftar pertanyaan atau pernyataan yang disusun secara khusus dan digunakan untuk menggali dan menghimpun keterangan dan atau informasi sebagaimana dibutuhkan dan cocok untuk dianalisis

Unjuk kerja Penilaian yang dilakukan dengan mengamati kegiatan peserta didik dalam melakukan sesuatu.

REFERENSI

Fuadi, Athok Sistem Pengembangan Evaluasi. (Ponorogo Press, 2006).

Sudjana, Djudju Evaluasi Program Pendidikan Luar Sekolah. Bandung, PT Remaja Rosdakarya Offset: 2006

Sudjana, Nana Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. Bandung, PT Remaja Rosdakarya :1989

 


[1] Nana Sudjana, Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. (Bandung, PT Remaja Rosdakarya :1989).hal.69.

[2] Ibid.hal.5.

[3] Djudju Sudjana, Evaluasi Program Pendidikan Luar Sekolah. (Bandung, PT Remaja Rosdakarya Offset: 2006).177.

[4] Athok Fuadi, Sistem Pengembangan Evaluasi. (Ponorogo Press, 2006).

  1. Agustus 19, 2013 pukul 1:14 am

    These are truly wonderful ideas in on the topic
    of blogging. You have touched some nice factors here.
    Any way keep up wrinting.

  2. November 18, 2013 pukul 5:56 am

    thank you gan udah sharing

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 26 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: