Beranda > campuran > BOOK REVIEW (Pendidikan Agama Islam Berbasis Kompetensi)

BOOK REVIEW (Pendidikan Agama Islam Berbasis Kompetensi)

Nama buku :Pendidikan Agama Islam Berbasis Kompetensi
Pengarang :ABDUL MAJID, S.Ag dan DIAN ANDAYANI, S.Pd
Penerbit :PT REMAJA ROSDAKARYA
Kota terbit :Bandung
Tahun terbit :2004
Jumlah halaman :284
Pada umumnya keberagaman seseorang dipengaruhi oleh pendidikan, pengalaman, dan latihan-latihan yang dilaluinya pada masa kecilnya. Seseorang yang pada masa kecilnya tidak mendapatkan pendidikan agama, akan berpengaruh pada masa dewasanya.
Selintas Mengenai Kurikulum PAI :Pengertian kurikulum selama ini masih mengacu pada konsep kurikulum Barat. Para pakar Pendidikan Islam belum ada yang menulis kurikulm dengan rinci dan sistematis seperti para penulis Barat. Bukan berarti para ahli Pendidikan islam tidak memeiliki wawasan sama sekali tentang kurikulum. Karena jelas tatkala mereka menyusun program Pendidikan untuk sekolah-madrasah ang mereka dirikan, kita telah menemukan susunan mata pelajaran serta kegiatn yang menggambarkan wawasan mereka tentang kurikulum (Tafsir, 1994:52).
Salah satu bukti yang menunjukkan kearah itu adalah berdirinya madrasah Syaulatiyah pada tahun 1867 di Makkah.
Tujuan:Rumusan tujuan berkenaan dengan apa yang hendak dicapai. Muhammad al-Munir menjelaskan bahwa tujuan Pendidikan agama Islam adalah:
– Tercapainya manusia seutuhnya, karena Islam itu ada;lah agama yang sempurna sesuai dengan firman-Nya:
– Tercapainya kebahagiaan dunia dan akhirat, merupakan tujuan yang seimbang, seperti disebutkan dalam firman-Nya:
– Menumbuhkan kesadaran manusia mengabdi, dan takt kepada-Nya sesuai firman Allah SWT:

Metode:
Berkenaan dengan metoe, ada beberapa istilah yang biasanya digunakan oleh para ahli pendidikan Islam yang berkaitan dengan pengertian metode pendidikan yakni:
Minhaj at-Tarbiyah al-Islamiyah
Wasilatu at-Tarbiyah al-Islamiyah
Kaifiyatu at-Tarbiyah al-Islamiyah
• Thariqatu at-Tarbiyah al-Islamiyah
PAI Berbasis Kompetensi
Kehidupan dan peradaban manusia di awal millennium ketiga ini mengalami banyak perubahan. Dalam merespon fenomena itu, manusia berpacu mengembangkan pendidikan di segala bidang termasuk penerapanya dalam kehidupan sehari-hari.
Dengan munculnya berbagai perubahan yang sangat cepat pada hamper semua aspek dan berkembangan aradigma barudalam kehidupan berbangsa, bernegara, dan bermasyarakat, di awla millennium yang ketiga ini telah dikembangkan kurikulum pendidikan agama Islam di secara nasional, yaitu kurikulum yag ditandai dengan cirri-ciri, atar lain:
• Lebih menitikberatkan pencapaian target kompetensi (attainment targets) daripada penguasaan materi;
• Lebih mengakomodasikan keragaman kebutuhan dan sumber daya pendidikan yang tersedia;
• Memberikan kebebasan yang lebih luas kepada pelaksana p-endidikan di lapangan untuk mengembangkan dan melaksakan program pembelajaran sesuai dengan kebutuhan.
Perencanaan Pembelajaran Pai
Perencanaan mereupakan proses penyusunan sesuatu yang akan dilaksakan untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan. Pelaksanaan perencanaan tersebut dapat disusun berdasarkan kebutuhan dalam jangka waktu tertentu sesuai dengan keinginan pembuat perencanaan.
Begitu pula dengan perencanaan pembelajaran, yang direncanakan harus sesuai dengan target pendidikan. Guru sebagai subjek dalam membuat perencanaan pembelajaran dituntut harus dapat menyusun berbagai program pengajaran sesuai pendekatan dan metode yang akan digunakan.
Untuk mencaai tujuan tesebut, tentunya guru harus mempersiapkan perangkat yang harus dilaksankan dalam merencanakan program. Hidayat (1990:11) mengemukakan bahwa perangkat yang harus dipersiapkan dalam perencanaan pembelajaran antar lain:
1. Memahami kurikulum
2. Menguasai bahan pengajaran
3. Menyusun program pengajaran
4. Melaksanakan program pengajaran
5. Menilai program pengajaran dan hasil proses belajar mengajar yang telah dilaksanakan.
Pengertian Pendidikan Agama Islam:
Pendidikan agama isalm adalah upaya sadar dan terencana dalam menyiapkan peserta didik untuk mengenal, memahami , menghayati, hingga mengimani, ajaran agama islam, dibarengi dengan dengan tuntunan untukmenghormati penganutagama lain/dalamhubunganya dengan kerukunan antar umat beragma hingga terwujud kesatuan dan persatuan bangsa (Kurikulum PAI, 3: 2002).
Dasar-dasar Pelaksanaan Pendidikan Agama Islam:
Perlaksanaan pendidikan agama islam di sekolah mempunyai dasar yang kuat. Dasar tersebut menurut Zuhairini dkk. (1983:21) dapat ditinjau dari berbagai segi, yaitu:
a) Dasar Yuridis/Hukum
b) Segi Religius
c) Aspek Psikologis
Standar Kompetensi PAI
Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 Pasal 2 ayat (3), ditetapkan kewenangan Pemerintah Pusat di bidang pendidikan dan kebudayaan, diantaranya adalah: (a) penetapan standar kemampuan sisiwa dan warga belajar serta pengturan kurikulum nasional dan penilaian hasil belajar secara nasional serta pedoman pelaksanaanya dan: (2) penetapan materi pokok pelajaran.
Jenis-jenis Kompetensi:
1. Kompetensi lintas kurikulum
2. Kompetensi tamatan
3. Kompetensirumpun pelajaran
4. Kompetensi Dasar Mata Pelajaran
5. Kompetensi Dasar
6. Hasil Belajar
7. Indikator Hasil Belajar

Keterpaduan Pembelajaran PAI
Beberapa aspek yang menjadi sasaran dalam upaya tersebut adalah meningkatkan kemampuan guru sehubungan dengan mutu Proses Belajar Mengajar (PBM).
Kurikulum yang dimunculkan dalam hal ini adalah KBK yan merupakan seperangkat rencana dan pengaturan tentang kompetensi dan hasil belajar yang harus dicapai oleh siswa.
Dalam rumusan tujuan Pendidikan Agama Islam di sekolah dasr dan menengah yaitu menumbuhkan dan meningkatkan keimanan, melalui pemberian dan pemupukan pengetahuan, penghayatan, pengalaman serta pengalaman peserta didik tentang agama islam sehingga menjadi manusia muslim yng terus berkembang dalam hal keimanan, ketakwaanya kepada Allah SWT serat berakhlak mulia dalam kehidupan pribadi dll.
Pengembangan kurikulum pendidikan agama Islam secara nasional dalam KurikulumBerbasis Kompetensi ditandai dengan ciri-ciri anatara lain:
1. Lebih menitikberatkan pencapaian target kompet6ensi daripada penguasaan materi.
2. Lebih mengakomodasikan keragaman kebutuhan dan sumber daya pendidikan yang tersedia.
3. Memberika kebebasan yang lebih luas kepada pelaksana pendidikan di lapangan untuk mengembangkan dan melaksanakan program pembelajaran sesuai dengan kebutuhan.
Selama ini muncul beberapa pendapat yang mengakritisi Pendidikan Agama Islam di sekolah, di antaranya:
a) Hasil belajar PAI disekolah belum sesuai dengan tujuan Pendidikan Agama Islam, (Mimbar Pendidikan,No. 1 tahun XIX, 2000)
b) Soedijarto (1999:3): Pendidikan Nasional belum sepenuhnya mampu mengembangkan manusia Indonesia yang religius, berakhlak, berwatak ksatria dan patriotic
c) Nurgholis Majid (Pikiran Rakyat, 30 Juni 2003).
d) Arif Rahman (Pikiran Rakyat, 25 November 2000).
e) Karo Hukum dan Humas Depag, RI mengutip pernyataan Presiden RI menyatakan bahwa: Pendidikan agama belum berhasil dengan baik.(Pikiran rakyat, 28/1997)
f) Husni Rahim.(Republika, 18/2000).
g) Malik Fajar (1998:9).
h) Menteri Agama (Said Agil al-Munawar).(Pikiran Rakyat, 2003:9)

Factor-faktor Penyebab Terjadinya Kesenjangan Kurikulum PAI di Sekolah diantaranya adalah:
a) Persepsi Guru Agama
b) Terbatasnya Sarana dan Fasilitas yang Dimiliki Sekolah

Penilaian Portofolio
Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) dimaksudkan untuk mengembangkan kompetensi (kemampuan) siswa, yang meliputi kemauan, ketrampilan, dan aspek afektif siswa. Oleh karena itu penilaian pembelajaran atau hasil belajar dalam pelaksanaan KBK perlu dilakukan dengan berdasarkan informasi yang selengkap mungkin mengenai siswa yang bersangkuatan.
Penggunaan portofolio dalam penilaian hasil belajar dapat vdiaplikasikan pada berbagai jenjang pendidikan. Portofolio digunakan dengan maksud untuk menilai hasil belajar secara komprehensif.
Assessment sering dikaitkan denagn pencapaian kurikulum, dan digunakan untuk mengumpulkan informasi berkenaan dengan proses pembelajaran dan hasil belajar. Assessment alternative sering disebut sebagai assessment performan atau assessment kinerja.
Konteks assessment berkenaan dengan portofolio:
• Tujuan: dokumen peningkatan/kemajuan peserta didik selama satu satuan waktu.
• Hakekat hasil belajar: pengetahuan, penalaran, ketrampilan, produk, dan afektif perlu dinyatakan dalam portofolio yang mengarahkan peserta didik untuk mengumpulkan sample pekerjaanya.
• Fokus bukti: menunjukkan perubahan performan/kinerja peserat didik dari waktu ke waktu atau status dalam satu aspek tertentu pada waktunya.
• Rentang waktu: apabila kemajuan peserta didik menjadi focus, perlu ada pembatasan waktu (satu bulan, satu semester).
• Hakekat bukti: jenis bukti apa yang akan digunakan untuk menunjukkan kemampuan peserta didik (tes,sampel pekerjaan, hasil observasi)

  1. April 21, 2011 pukul 6:03 am

    jika anda ingin liat blog saya …
    kunjungin balik ya>>

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: